Selamat Datang di Maumere...

SELAMAT BUAT PAKET AN-SAR (YOS ANSAR RERA-P.NONG SUSAR) yang dipercayakan masyarakat Kabupaten Sikka sebagai BUPATI dan WAKIL BUPATI SIKKA 2013-2018..
Pemandangan di Kolisia, Kecamatan Magepanda

Wednesday, 1 October 2014

Pemboman Masih Marak!

Pulau Babi! Pig Island! Dunia mengenanya lewat tsunami 1992 yang melanda Flores. Kini pulau tersebut tanpa penghuni! Namun, perairannya menyimpan potensi wisata yg menggiurkan. Keindahan terumbu karang di perairan ini memang dahsyat! Beda dgn perairan Pangabatang. Dibeberapa spot perairan tsb banyak serpihan karang akibat ulah jahil manusia.

ketika kami melakukan snorkling, terlihat banyak terumbu karang yang hancur. Seandainya saja tindakaan-tindakan tak bertanggungjawab terus berlangsung maka tidak lama lagi wisata bahari kita tutup buku.

Padahal 3 titik perairan yakni Pulau Babi, Pangabatang dan Pulau Besar merupakan spot-spot diving n snorkling yang indah.

Martin, salah satu pegiat wisata dan pecinta bahari, ketika sama-sama melakukan perjalanan ditiga titik tersebut meminta agar pihak-pihak terkait segera melakukan tindakan pemantauan guna mencegah hancurnya ekosistem laut.

Ia mengatakan pernah melihat dgn mata kepala sendiri pemboman yang dilakukan diperairan pualu besar. Orang-orang tersbut langsung kabur setelah mengetahui ada yang melihat ulah mereka. Beberapa waktu lalu ketika snorkiling Martin melihat banyak terumbu karang yang hancur. Seandainya saja tindakaan-tindakan tersebut terus berlangsung, kata Martin, maka tidak lama lagi wisata bahari kita tutup buku.

Foto snorkling di Perairan Pulau Babi

www.inimaumere.com
Selengkapnya...

Lurah Kabor Amankan Ternak Kali Mati

Pemilik dari hewan-hewan yang dilepas liar di area Kali Mati mendatangi Kantor Lurah Kabor. Mereka nampak membawa pulang kembali hewan-hewan tersebut yang diikat sementara di kantor kelurahan. Sebelumnya (Selasa 30/9/2014) pagi, Lurah Kabor Abi Parera bersama unsur satgas dr Polsek Alok, babinza, Pol PP, Linmas Kel. Kabor, para ketua RT dan RW serta warga kabor melakukan penertiban. Penertiban ini dilakukan usai sosialisasi hingga batas waktu 11 september. Tapi para pemilik masih saja melepas liar hewan. Sehingga Kelurahan bersama satgas dan waga Kabor menyita hewan-hewan tersebut.

Selain dua ekor babi, ada juga dua ekor sapi dan tiga kambing. Setelah menandatangani surat pernyataan, hewan-hewan tersbut dibawa pulang untuk dikandangkan.

Perda No 10 Tahun 2007 mulai diberlakukan dimana pemilik ternak yang membiarkan hewan bebas berkeliaran akan terkena denda maksimal 5 juta atau kurungan 3 bulan,kata lurah kabor Abi Parera.

Saat ini Kali mati sedang dalam rencana bersih-bersih, selain hewan juga akan dilakukan kampanye kebersihan utk limbah, kotoran dan sampah di kali mati. Hal tersebut sejalan dengan intruksi Bupati Sikka untuk mengamankan Kali Mati dari sampah, limbah dan hewan ternak yang berkeliaran dan menegakan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 10 Tahun 2007 tentang ketertiban umum, Selasa (30/9/2014), Lurah Kabor.

Puncak acara akan berlangsung tanggal 28 oktober tepat hari sumpah pemuda.. Semua unsur warga Kota Maumere boleh terlibat Kali mati, kata Lurah, akan dirubah dgn warna yang berbeda. Dia berjanji pembersihan Kali Mati akan terus berkelnjutan.

Nanti di tanggal 28 oktober hari sumpah pemuda kita rencana membuat kegiatan di kalimati dengan tema Kampanye Lingkungan Bersih. Kami mau sadarkan masyarakat bahwa kali mati punya potensi yang bisa dimanfaatkan bukan untuk membuang sampah, membuang limbah dan memelihara ternak dan lainnya. Rencana ini akan berkelanjutan terus sehingga warna kali mati ini bisa berubah. ,kata lurah..
Selengkapnya...

Thursday, 25 September 2014

303 Rumah dan 50 Ruko Di Bangun

Enam Hektar lahan gersang di Dusun Bolowolon, Desa Tanaduen, Kecmatan Kangae, menjadi pilihan. Letaknya yg strategis dan air tanah yang cukup akhirnya dipilih untuk dibangun 303 rumah tipe 36, 45 dan 54 serta 50 ruko ( ruma toko). Adalah Perumahan Le Tansca Obor Mas Permai dari Kopdit Obor Mas yg akan berdiri dilahan tersebut.

Tadi siang,Rabu (24/9/2014) peresmian pembangunan 303 Rumah dan 50 Ruko ditandai peletakan batu pertama oleh Bapa Uskup Maumere Kherubim Pareira, SVD, Bupati Sikka, Drs Y. Ansar Rera, Ketua DPRD Sikka Rafael Raga serta Ketua Kopdit Obor Mas. Sebelumnya bapa uskup memimpin ibadat sabda. Pembangunan 303 rumah dan 50 ruko dilakukan pengembang PT THANaRAMA Tri Tunggal dari Jakarta.

Saat ini, prioritas perumahan diperuntukan bagi anggota Koperasi Kredit Obor Mas. Ibu Voni Francis, pimpinan Cabang PT Thanarama Tritunggal mengatakan anggota Obor Mas bisa terlayani tanpa terbebani cicilan yang terlalu mahal dan tidak menutup kemungkinan untuk ditambah perumhan berikutnya tergantung permintaan kebutuhan bagi masyarakat lainnya.

Dalam Site Plan pengembangan, didalam perumahan tersebut akan dibangun berbagai fasilitas dukungan seperti Pos Kemanan, Kapela, Taman Bermain dan pusat olah raga dan rekreasi.

Peletakan batu pertama dimeriahkan artis Dirly Idol, Vony Sumlang, Icha Nachia (dangdut), Maumere All Star dan Aldios VG. Warga Tanaduen bergembira bersama dalam kebersamaan.

Selain Obor mas, dikabarkan pembangunan perumahan juga sdg dijajaki di Patisomba dan Waolomarang oleh investor lainnya.
Nampak, Uskup Kherubim memberikan air berkat bagi pembangunan perdana.
www.inimaumere.com
Selengkapnya...

Thursday, 11 September 2014

Kampung Wuring, Kampung Suku Bajo

Kampung Wuring dikenal warga Maumere sebagai sebuah wilayah penghasil ikan. Di pesisir ini terdapat sebuah pasar ikan yang dibuka saat senja. Berbagai jenis ikan dijual dengan harga terjangkau. Kampung ini juga terkenal memiliki deretan rumah panggung di atas laut. Rumah panggung diatas laut berhubungan erat dengan etnis Bajo yang menguasai sebagian besar wilayah pesisir di Indonesia. Wilayah yang berjarak sekitar 3 Km arah barat Kota Maumere ini dikenal dengan penghuninya yang rata-raa adalah warga etnis Bajo. Sejak kapan etnis ini mendiami wilayah Kabupaten Sikka?

Raja Sikka, Don Thomas yang memindahkan ibunegeri kerajaan Sikka ke Maumere memberi tempat khusus bagi warga sulawesi dan tionghoa bermukim di pesisir pantai Maumere.
Artinya, dua etnis itu sudah bermukim di Maumere sebelum tahun 1900. Mungkin sejak awal abad 18 suku pelaut ini sudah menyinggahi pelabuhan Alok. Raja Sikka Don Cosmo Semao da Silva menugaskan Moang Juang Korung da Cunha sebagai penjaga pelabuhan Alok dengan jabatan Syahbandar atau Comandanti.

Sebagai pelaut ulung, suku Bajo tentu saja melirik setiap pelabuhan yang potensial untuk kepentingan perdagangan; pelabuhan Alok mungkin satu diantara pelabuhan di kawasan timur yang disinggahi suku Bajo.

Asal-usul suku Bajo berasal dari pulau Sulawesi. Selain menguasai bahasa daerah sikka, mereka juga berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Bajo, serumpun dengan bahasa Bugis – Sulawesi Selatan. Dalam khazana budaya Kab. Sikka, etnis ini termasuk salah satu etnis yg ada di Nian Sikka yg dikenal sbg etnis Tidung Bajo.

Di Pulau Flores, suku ini terpusat di pulau Babi. Selain itu di pulau Pemana, Parumaan, Sukun dan bisa dijumpai hampir di setiap pesisir pantai utara hingga Labuan Bajo – kabupaten Manggarai Barat.
Suku Bajo diidetifikasi dari bahasa yang digunakan. Di daerah lain mereka tidak menyebut diri suku Bajo, tetapi suku Bugis atau Makassar atau Buton.

foto: deretan rumah panggung di pesisir Kampung Wuring

www.iimaumere.com
Selengkapnya...

Dua Kampus di Maumere Laksanakan OSMB

Dua kampus di Kota Maumere yakni Universitas Nusa Nipa dan IKIP Muhamadiyah awal september melaksanakan Orientasi Mahasiswa Baru. Kedua Kampus juga mengundang beberapa pembicara yang memaparkan materi. Wakil Bupati Sikka, Drs pada Orientasi Studi Mahasiswa Baru (OSMB) 2013-2014 di Kampus Universitas Nusa Nipa Maumere memberi materi tentang Narkoba dan HIV/Aids tadi pagi, Kamis (4/8/2014). Wakil Bupati mengajak mereka untuk selalu berlaku hidup sehat dan memanafaatkan teknologi yang berkembang saat ini untuk pendidikan yang positip dan terarah.
Kampus Unipa dalam tiga hari (4-6 september) mengadakan OSMB kepada 685 mahasiswa baru dari 7 fakultas yakni Fakultas Ilmu2 Kesehatan, Teknik, Ekonomi, Sosial, Pertanian, Kelautan dan Perikanan dan Keguruan dan Ilmu Pendidikan..

Usai Nusa Nipa, OSMB dilaksanakan di Kampus IKIP Muhamadiyah di Kelurahan WAI oTI. Pada kesempatan tersebut hadir Bupati Sikka, Drs. Ansar Rera. Beliau memaparkan materi tentang visi misi pembangunan lima tahun pemerintah kepada para mahasiswa. OSMB di kampus yang berdiri 2012 diikuti 340 mahasiswa dari dua jurusan yakni MIPA serta Ilmus Sosial dan Humaniora.

foto: Wakil Bupati Sikka, Drs Paolus Nong Susar menyalami mahasiswi Orientasi Studi Mahasiswa Baru (OSMB) 2013-2014 di Kampus Universitas Nusa Nipa Maumere usai memberi materi tentang Narkoba dan HIV/Aids, Kamis (4/8/2014).
inimaumere.com
Selengkapnya...

Wednesday, 3 September 2014

DPRD Sikka Dihuni 35 Anggota Baru 2014-2019

Mereka adalah anggota dewan yang telah mendapat mandat rakyat Kabupate Sikka untuk masa bhakti 2014-2019. Suasana pelantikan yang berlangsung diruang kulababong DPRD Sikka, Senin (25/8/2014) dihadiri Bupati Sikka, Drs. Ansar Rrea, unsur Muspida, pimpinan SKPD, masyarakat umum, keluarga serta media. Banyak harapan dari masyarakat agar para anggota dewan yang baru saja dilantik bisa menjadi corong masyarakat. Pada pelantikan dan pengambilan sumpah tersebut, Rafael Raga dari Partai Golkar menjadi Ketua Sementara dan Wakil Ketua DPRD Sementara dijabat Fransiskus Stephanus Say, SE  dari Partai Gerindra, lengkapnya dibawah ini. 

  1. Ketua DPRD Sementara: Rafael Raga, SP (Partai Golkar)
  2. Wakil Ketua DPRD Sementara: Fransiskus Stephanus Say, SE (Partai Gerindra)
  3. G. Nago Bapa, SE (Partai Golkar)
  4. Yohanes Yudas (Partai Golkar)
  5. Antonius Hendrikus Rebu (Partai Golkar)
  6. Maria Angelorum Mayestatis (Partai GOlkar)
  7. Sufryance Merison Botu, SS (Partai Gerindra)
  8. Beatus Wilfridus Djogo (Partai Gerindra)
  9. Fabianus Toa (Gerindra)
  10. Adelbertus Kasar, A. Ma.Pd (Partai Gerindra)
  11. Darius Evenius, S.Sos (PDIP)
  12. Donatus David, SH (PDIP)
  13. Alfonsus Ambrosius (PDIP)
  14. Stefanus Sumandi, S.Fil (PDIP)
  15. Silferius Florentinus Angi (NASDEM)
  16. Yohanes A.J.Lioduden (NASDEM)
  17. Alexander Agato Hasulie (Nasdem)
  18. Ir. Agustinus Romualdus Heny (Demokrat)
  19. Oktovianus Odipus, SH (Demokrat)
  20. Pankratius N. Tonce (Demokrat)
  21. Ferdinandus Mboy, SP (Demokrat)
  22. Florensia Klowe (HANURA
  23. Paskalia Laban (Hanura)
  24. Sunardin, SH (Hanura)
  25. Marcelinus Sawa (Hanura)
  26. M. syarifudin (PKB)
  27. Yoseph Karmianto Eri, S.Fil (PKB)
  28. Alfridus Melanus Aeng, SH (PKPI)
  29. Faustinus Vasco, S. Sos (PKPI)
  30. Meak Laurentinus (PKPI)
  31. Filarlo Charles Bertrandi, SE (PAN)
  32. Philiphus Fransiskus, SS (PAN)
  33. Markus Melo (PAN)
  34. H.Aludin (PPP)
  35. Bahruddin, SE ( PKS)


www.inimaumere.com
Selengkapnya...

Tuesday, 2 September 2014

Secuil Kenyamanan di Kolisia

Sungai yang mengalir meski ditengah musim kemarau adalah anugerah bagi tanah ini. Kami menikmatinya ditengah heningnya alam dan kedamaian yang tak bisa ditebak. Indah.Hembusan sepoi angin yang mengelus kulit tak bisa ditolak. Perasaan begitu nyaman. Kami merasa beruntung bisa menikmatinya jika dibandingkan kesibukan orang-orang di kota besar.
Alam yang tenang itu ada di Kolisia lewat sungai yang membelah jalan utama Maumere-Magepanda. Dengan mengikuti aliran sungainya secuil berkah itu terpampang dan bisa dinikmati sepuasnya.

Suasana tenang kembali hadir menyaksikan beberapa kerbau yang mandi bersama. Ada suara burung dan orang kampung yang melintas. Mereka kadang melempar senyum dan membiarkan tatapan kami saling bicara.

Dsini pula kita bisa menikmati panorama lainnya. Hamparan sawah hijau membentang, atau bibir laut yang mencium garis pantai. Segar sekali. Mungkin inilah solusi wisata bagi teman-teman yang ingin menikmati bagian lain dari kenyamanan pedesaan.
Kolisia di Kecamatan Magepanda menawarkan dengan segala keterbatasan. Ada banyak potensi wisata di Magepanda namun belum dilirik sebagaimana mestinya.

Didekat tempat ini ada pemandangan pantai yang cantik, pUlau Nusa Kutu, bukit pesisir dan tebing yang mempesona. Ada tanaman bakau, deburan ombak dan pasir pantai yang halus. Rimbunan pepohonan menjadi tempat berteduh. Apalagi dipadu dengan pemandangan ke laut lepas.

Untuk kesini boleh kok bawa motor atau mobil. Tapi mesti minta ijin dulu. Karena kita akan melewati pekarangan warga dan tepian sawah. Ih KEREN!





wwww.inimaumere.com
Selengkapnya...

 

© 2007 MaUmErE oF FlOrEs | Design by MaUmErE Of FlOrEs







---[[ KeMbAlI kE aTaS ]]---